Pendapatan Triwulan I/2020 Indosat Ooredoo Naik 8 Persen

Mei 1, 2020

 

President Director & CEO Indosat Ooredoo, Ahmad Al-Neama.

 

Jakarta, PMP – Wabah pandemo Corona tak menyurutkan kinerja  Indosat Ooredoo. Total pendapatan  triwulan pertama tahun 2020 tumbuh sebesar 7,9% dibandingkan tahun lalu menjadi Rp6,5 triliun.

Dalam rilis resminya Indosat Ooredoo melaporkan pendapatan seluler tumbuh sebesar 10,6% dibandingkan tahun lalu menjadi Rp5,4 triliun. EBITDA mencapai Rp2,4 triliun atau meningkat sebesar 10,4% dibandingkan tahun lalu. Jumlah pelanggan seluler tercatat sebanyak 56,2 juta pada akhir Maret 2020.

Sementara  rata-rata pendapatan per pelanggan (ARPU) meningkat menjadi Rp29,6 ribu, dari sebelumnya Rp 26,5 ribu periode yang sama tahun lalu. Peningkatan ini terutama diakibatkan oleh peningkatan traffic data sebesar 63%.

President Director & CEO Indosat Ooredoo, Ahmad Al-Neama mengatakan  Indosat Ooredoo kembali menghasilkan kinerja yang kuat di triwulan I 2020.  Sejauh ini  posisi perseroan sesuai dengan rencana turnaround 3 tahun. Perusahaan berharap momentum positif ini akan terus berlanjut di triwulan yang akan datang.

“Kita semua saat ini sedang menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Indosat Ooredoo telah mengambil langkah proaktif dan progresif untuk mendukung karyawan, pelanggan, dan komunitas kami di situasi menantang ini.” katanya dalam keterangan resminya, Kamis (30/4/2020).

Ahmad Al-Neama mengatakan Indosat Ooredoo merupakan  salah satu perusahaan pertama yang menerapkan cara kerja virtual untuk karyawan guna memastikan kesehatan dan keselamatan mereka.  Indosat Ooredoo juga terus mendukung inisiatif Pemerintah Indonesia mempercepat ekonomi digital Indonesia dengan memberikan dukungan untuk membantu negara  mengatasi pandemi ini.

Pendapatan tercatat sebesar Rp6.523,1 miliar pada triwulan I tahun 2020, meningkat sebesar Rp476,9 miliar atau naik 7,9% dibandingkan triwulan I tahun 2019. Layanan Seluler, MIDI, dan Telekomunikasi Tetap milik Indosat Ooredoo masing-masing memberikan kontribusi sebesar 82%, 15%, dan 3% terhadap pendapatan usaha konsolidasian yang berakhir pada tanggal 31 Maret 2020.

Indosat Ooredoo membukukan rugi bersih sebesar Rp605,6 miliar atau naik sebesar Rp313,1 milliar dibandingkan rugi bersih di TW1 2019 yang utamanya disebabkan oleh dampak penyesuaian organisasi dan rugi selisih kurs.

Indosat Ooredoo mengakhiri triwulan I tahun 2020 dengan total basis pelanggan seluler sebesar 56,2 juta, naik sebesar 5,4% dibandingkan triwulan I tahun 2019 sebagai hasil dari penawaran produk yang baik serta kualitas jaringan yang baik. Perusahaan mengoperasikan total 133,186 BTS pada 31 Maret 2020 yang meningkat sebesar 51.680 BTS dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Sampai dengan saat ini, Indosat Ooredoo mengoperasikan sebanyak total 52.174 BTS 4G. (hps)