PenaMerahPutih.com
Ekbis Headline Indeks Teknologi

Episode Pertama IOH Show Menggali Masa Depan Metaverse 5G dengan Meta

Jakarta, PMP – Indosat Ooredoo Hutchison, mempersembahkan THIS: The IOH Show dengan episode pertama  berbagi pemikiran tentang Metaverse sebagai teknologi besar.

“Membawa tema ’Pack Your Bags to Metaverse’, bersama dengan raksasa teknologi Meta, perusahaan menyoroti bagaimana Metaverse menghadirkan kasus penggunaan 5G terbaik untuk telekomunikasi digital,” kata Chief Enterprise Data Analytics Officer IOH, Chirag Sukhadia, Minggu (1/5/2022).

Metaverse menjanjikan interaksi sosial generasi berikutnya di mana dunia digital tampak realistis namun tak terbatas. Dibentuk oleh virtual reality (VR), augmented reality (AR), kecerdasan buatan (AI), dan blockchain, Metaverse berfokus pada membangun kehadiran di alam semesta virtual untuk meningkatkan pengalaman manusia.

Meskipun berada di awal evolusinya, Metaverse menarik investasi besar di seluruh industri secara global dan di Indonesia, dengan peluang pendapatan potensial, menurut Bloomberg[1], mencapai $800 miliar pada tahun 2024.

Baca Juga :   Ini 10 Kota Indonesia dengan Internet Tercepat, Nomor 1 Bukan Jakarta

“Metaverse, yang membawa kita ke fase internet berikutnya, telah berkembang pesat beberapa tahun terakhir ini dan mengalami percepatan sejak pandemi. Ini memberikan peluang besar bagi perusahaan telekomunikasi digital untuk menjadi titik masuk berkat konektivitas canggih dan latensi yang lebih rendah yang ditawarkan oleh teknologi 5G. Kami bersemangat memainkan peran penting untuk bergerak maju dengan ekosistem besar kami, basis pelanggan, dan kolaborasi ekstensif dengan mitra teknologi raksasa, termasuk Meta,” kata Chirag Sukhadia.

Chirag percaya bahwa kunci masa depan Metaverse adalah ekosistem yang berkembang, didorong oleh tiga dasar: kehadiran, interoperabilitas, dan adopsi pelanggan.

Pertama adalah hadirnya perangkat berteknologi VR/AR yang terjangkau, seperti headset.

Baca Juga :   Indosat Ooredoo Gandeng Huawei Bangun Jaringan 5G Ready Pertama se-Asia Pasifik

Kedua adalah interoperabilitas, yang berarti kemampuan untuk berpindah dengan mulus di antara ruang virtual sambil mempertahankan aset virtual yang sama; dengan demikian, standardisasi teknologi menjadi penting.

Terakhir adalah adopsi pelanggan besar-besaran di semua segmen, bukan hanya generasi muda.

Menurut Chirag, Indosat Ooredoo Hutchison memainkan peran penting dalam membentuk ekosistem dengan dua produk andalannya, IM3 dan 3, yang memiliki basis pelanggan besar di semua segmen.

Selain itu, kolaborasi yang diperkuat perusahaan dengan mitra strategis global, termasuk Cisco, Ericsson, Huawei, dan Nokia, memungkinkan interoperabilitas. Apalagi, komitmen kuat perusahaan dalam menyediakan layanan komersial 5G, yang dimulai sejak diluncurkan tahun lalu di Solo, Jakarta, Surabaya, Makassar, dan Balikpapan.

Baca Juga :   Indosat Ooredoo dan Nokia Kembangkan Inovasi Unggulan Melalui ITS 5G Experience Center

Perusahaan juga berencana untuk mengintegrasikan jaringan di seluruh Indonesia untuk meningkatkan j.angkauan di dalam ruangan dan kapasitas jaringan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan.

Episode pertama THIS diselenggarakan secara virtual dengan pembicara Chirag Sukhadia dari IOH dan Karan Khara dari Meta. Program THIS akan dilakukan bulanan yang membahas masa depan teknologi dan digital dengan lebih banyak pembicara yang memiliki berbagai latar belakang melalui saluran YouTube Indosat. (els)